Home Ibu dan Anak Mencium Bayi Sembarangan Bisa Tularkan Penyakit

Mencium Bayi Sembarangan Bisa Tularkan Penyakit

82
0

Kaiden McCormick ( 2 bulan) asal Inggris, yang harus dirawat dan dibantu mesin penunjang hidup selama 6 minggu, sebelum akhirnya bayi prematur itu  meninggal. Ia mengalami hal tersebut karena ayahnya, Carl Maclaren yang sedang mengalami sakit tenggorokan mencium bibir Kaiden. Akibatnya ia menularkan virus herpes simplex (HSP).

Nah, itu sebabnya Anda wajib membuat aturan, demi kesehatan si bayi mungil. Dilansir dari laman ayahbunda.co.id, beberapa hal yang perlu Anda perhatikan sebelum mencium bayi Anda!

1. Pastikan urusan kebersihan
Anda boleh saja menciumnya asal pastikan tangan dan wajah Anda bersih. Selain itu juga Anda tidak sedang sakit. Berikan ciuman kilat di wajahnya dan hindari mencium bibirnya karena dikhawatirkan dapat mentransfer kuman maupun virus melalui air liur dan udara yang kemudian bisa dihirup bayi. Hal tersebut berpotensi membawa penyakit Invasive Pneumococcal Disease (IPD) atau infeksi pneumokokus akibat bakteri Streptococcus pneumonia, yang dapat menyebabkan infeksi saluran napas atas dan berpotensi menimbulkan komplikasi radang paru-paru, infeksi bakteri di darah, dan meningitis.

2. Tegas aturan mencium bayi
Demi kesehatan si kecil, buang  perasaan tidak enak atau takut menyakiti perasaan tamu dengan meminta mereka untuk tidak mencium bayi Anda, terutama di mulut. Agar mereka tidak tersinggung,  sambil menggendong si kecil atau berada di sampingnya Anda bisa mengatakan, seolah si bayi yang bicara, “Om dan tante, tangan dan kakiku boleh disentuh. Tapi gak perlu cium wajahku ya…”

3. Hindari area wajah bayi
Wajah merupakan daerah sensitif. Sebab penyebaran virus selain bisa tertempel, juga bisa terhirup. Pada bayi, virus kuman bisa ditularkan melalui bersin, batuk, dan air liur. Bahkan selain mencium, sebaiknya, hindari bersentuhan pada area wajah dan tunda berinteraksi dengan bayi, terlebih bila Anda sedang kurang sehat. Bagian tubuh lain seperti kaki bisa dijadikan opsi mencium.

4. Ekstra waspada pada bayi prematur
Aturan tegas mencium bayi ‘naik tingkat’ lebih ekstra bila dihadapkan dengan bayi yang prematur. Salah satu masalah yang kerap ditemui pada BBLR dan prematur adalah mengalami gangguan pernapasan dan lebih rentan terinfeksi kuman akibat daya tahan tubuh yang lemah. Pada kasus bayi dengan alergi, maka risikonya lebih tinggi dan cepat terhadap infeksi pada kulit bayi,  akibat bila bersentuhan kulit langsung dengan orang yang terinfeksi. Begitu pun melalui udara yang terhirup (dari aroma tubuh seseorang) pada bayi yang memiliki asma dapat memicu alergunya kambuh.

5. Waspada penyakit gigi
Dr. Jane Soxman, seorang dokter gigi anak dari Allison Park, Pennsylvania, AS menjelaskan, begitu banyak penelitian  mengungkap mencium bibir anak itu tidak disarankan, karena banyak kerugian yang mengintai. Ciuman bisa menstransfer  air liur ibu yang  memiliki karies gigi yang  mengandung bakteri Streptococcus mutans. Bukan hanya lewat ciuman saja, berbagi sikat gigi dan meniup makanan juga bisa menyebarkan bakteri.

 

Jadi Bunda harus ekstra hati-hati ya. Karena si Kecil masih sangat rentan terhadap penyakit. Bunda harus menjaganya dengan baik. Hal sepele saja seperti mencium bayi ternyata bisa menyebarkan penyakit pada buah hati tercinta Anda.

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here